“Kita semua bersyukur Sekjen Liga Dunia Islam telah mempercayakan kita untuk memelihara dan mengembangkan museum yang hanya dibangun di luar Arab Saudi,” kata Anies di Jakarta.

Rencana pembangunan Museum Rasulullah merupakan keputusan Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz al-Saud kepada Majelis Masjid Indonesia (DMI).

Baca juga yuk mengenai doa iftitah pada tautan tersebut.

Indonesia terpilih sebagai negara Muslim terpadat di dunia.

Museum ini bisa menjadi wadah belajar tentang Islam sekaligus tempat wisata religi.

Museum Nabi Muhammad yang akan dibangun di Indonesia merupakan museum modern lengkap dengan sistem digital dan alat peraga yang canggih.

Mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla yang juga Ketua Dewan Masjid Indonesia (DMI) juga menyarankan agar Museum Nabi Muhammad yang akan dibangun bisa memuat sejarah Islam di Indonesia dan menjadi tujuan wisata baru di dunia.

Museum Rasulullah sekarang ada di Madinah, Arab Saudi dan Turki.

Selain Museum Rasulullah, ternyata ada banyak sekali museum yang menampilkan sejarah peradaban Islam di dunia ini.

Tidak hanya di negara-negara Arab, museum sejarah kebesaran Islam juga memiliki tempat terbaik di negara-negara Eropa:

1. Prophet Mohammad Museum, Amman

Terletak di Yordania, museum dibuka pada 15 Mei 2012 dan terletak di kompleks Masjid Raja Hussein, Taman Umum Al Hussein, Amman.

Museum tersebut memuat beberapa barang milik Nabi Muhammad, termasuk sehelai rambut dari jenggotnya dan surat kepada kaisar Bizantium, di mana dia meminta agar dia masuk Islam.

Museum ini menampilkan pohon-pohon di pohon Muhammad selama istirahat saat bepergian ke Levant untuk diperdagangkan di zaman pra-Islam.

Pohon itu asli dari Gurun Badia.

2. Aga Khan Museum

Ini adalah museum seni Islam dan Iran yang terletak di Toronto, Kanada.

Museum ini berisi koleksi seni dan warisan Islam yang dikumpulkan dari semua sejarah Islam, termasuk koleksi pribadi Yang Mulia Aga Khan, Institut Studi Islam di London, dan Pangeran dan Putri Sadruddin Aga Khan.

Artefak termasuk keramik, logam, dan lukisan.

Museum ini juga memiliki salinan dari Qanun fi’l-Tibb Avicenna (Penyembuh) paling terkenal, bertanggal 1052, dan halaman Alquran Biru yang luar biasa, tertanggal abad ke-10.

3. Museum of Islamic Art, Kairo

Museum yang terletak di ibu kota Mesir ini merupakan museum terbesar dalam sejarah peradaban Islam di dunia.

Diperkirakan ada lebih dari 100 ribu artefak tentang sejarah Muslim tersedia di sana.

Koleksinya meliputi manuskrip koran langka, tekstil, keramik, dan pajangan logam.

4. Pergamon Museum

Museum Pergamon terletak di Berlin, Jerman dan dibangun dari tahun 1910 hingga 1930.

Museum ini terbagi menjadi dua bagian; Museum Timur Tengah dan Museum Seni Islam.

Setiap tahun, lebih dari 1 juta orang mengunjungi museum, museum ini menjadikan museum seni yang paling banyak dikunjungi di Jerman.

Di museum ini, terdapat artefak dari abad ke-8 hingga ke-19, dari Spanyol hingga India.

Di antara artefak paling terkenal adalah fasad Mshatta, yang mencakup istana gurun Islam yang belum selesai di selatan Amman, Yordania.

Pemandangan indah lainnya adalah ruang Alleppo.

5. Louvre Abu Dhabi

Keajaiban arsitektur yang dirancang oleh Jean Nouvel ini telah digambarkan oleh New York Times sebagai “Galaksi Arab” yang megah dan lengkap.

Eksterior seperti piring terbang merupakan representasi akurat dari karya yang ditampilkan di museum, perpaduan antara modernitas dan zaman kuno.

Seni modern dan kuno dipamerkan di sini, dari “Air Mancur Cahaya” Ai FeiWei hingga manuskrip Alquran abad ke-9.

Koleksinya menampilkan karya seni, eksplorasi, dan sains Islam, seperti patung plester yang ditemukan di Yordania yang berasal dari 6.500 SM (disebut sebagai salah satu budaya manusia tertua yang diketahui), dan astrolab kuningan abad ke-18 termasuk penjelajah Maroko Muhammad Ibn . Ahmad Al Battuti |

6. Musee du Louvre, Paris

Koleksi seni Islam Museum Louvre dimulai pada tahun 1893, akhirnya melahirkan galeri khusus di museum tersebut pada tahun 1905.

Benda-benda awal berasal dari koleksi kerajaan, seperti mangkuk logam dekoratif Suriah abad ke-14 dan mangkuk batu giok Ottoman era Louis XIV.

Ruangan itu dikembangkan pada tahun 1912 setelah seorang donatur pribadi menyumbangkan koleksi pribadinya.

Galeri seni Islam di Museum Louvre sekarang mencakup 14.000 karya yang mencakup 1.300 tahun sejarah Islam di tiga benua.

Desain arsitektur yang detail, keramik, tekstil, manuskrip, ukiran batu dan gading, kerajinan logam dan kaca semuanya termasuk dalam berbagai koleksi.

7. Islamic Arts Museum, Kuala Lumpur

Museum ini terletak di ibu kota Malaysia, sehingga mudah dikunjungi wisatawan Indonesia.

Museum ini tidak jauh dari Masjid Nasional Modernist di kawasan wisata Kuala Lumpur.

Dinobatkan sebagai museum seni Islam terbesar di Asia Tenggara, koleksinya mencakup lebih dari 7.000 artefak yang dipamerkan di 12 galeri.

Naskah Alquran, contoh arsitektur Islam, perhiasan kuno, keramik, kaca, tekstil dan baju besi sebagai rampasan perang, menjadikan museum ini salah satu budaya terbaik di Asia Tenggara.

Sebagai museum Malaysia, koleksi ini juga menawarkan berbagai benda bersejarah umat Islam dari China dan Indonesia.

8. Museums of Makkah, Arab Saudi

Komisi Warisan dan Pariwisata Nasional Saudi mencantumkan berbagai museum kecil yang dapat ditemukan di sekitar Kota Suci, dan mendorong umat Islam untuk mengunjungi situs tersebut selama umrah atau haji.

Museum Al-Haramain wajib dikunjungi, dengan tujuh aula yang menampilkan contoh pintu Ka’bah tua, manuskrip Alquran, foto langka, dan model arsitektur.

Apakah kalian sudah tau apa saja hukum tajwid? Jika belum tau silahkan bisa baca-baca.

Museum Makkah memajang lukisan dan foto situs arkeologi penting, prasasti batu kuno, peta biru rancangan istana, hingga rute ziarah.

Museum ini juga menampilkan informasi tentang formasi geologi di daerah tersebut, pemukiman manusia purba, evolusi teks kaligrafi Arab, serta karya seni Islam seperti keramik, perhiasan, dan koin.